Lihat Peta Kabupaten Kebumen di peta yang lebih besar

Album Geodet 82 Gama

Rabu, 03 November 2010

Sejarah Geodesi

Sejarah Geodesi
Sejak zaman dahulu, Ilmu Geodesi digunakan oleh manusia untuk keperluan navigasi. Secara signifikan, kegiatan pemetaan bumi sebagai bidang ilmu Geodesi telah dimulai sejak banjir sungai nil (2000 SM) oleh kerajaan Mesir Kuno. Perkembangan Geodesi yang lebih signifikan lagi pada saat manusia mempelajari bentuk bumi & ukuran bumi lebih dalam oleh tokoh Yunani, Erastotenes yang dikenal sebagai bapak geodesi.
Sejarah geodesi – Perkembangan Ilmu Pengetahuan (Scientific Revolution Th.1735 – 1744)
Penemuan teleskop, theodolit dan perkembangan tabel logaritma digunakan sebagai sarana pengukuran dan perhitungan triangulasi.

Jean Picard adalah pertama kali yang melakukan pengukuran lebih modern. Ia mengukur panjangan/jarak dengan bantuan batang kayu (the aid of wooden rods), menggunakan teleskop dalam pengukuran sudut, dan menghitung dengan logaritma. Jacques Cassini kemudian melanjutkan Picard ke utara sampai Dunkirk dan ke selatan sampai perbatasan Spanyol. Cassini membagi dua bagian/tahap pengukuran, satu ke utara dari Paris, yang lain ke selatan. Ketika dihitung panjangan dari kedua bagian/tahap tersebut, Dia mendapatkan bahwa terdapat perbedaan panjangan dari keduanya. Bagian utara lebih pendek daripada di bagian selatan.

Hasil ini, jika benar, berarti bahwa bumi itu bukan bola, tetapi berbentuk seperti telur / ellipsoid - yang bertentangan dengan perhitungan oleh Isaac Newton dan Christiaan Huygens. ( Dalam Teori Gravitasi, Newton memprediksi bumi berbentuk oblate ellipsoid diratakan di kutub dengan rasio 1:230.

Adanya Perbedaan tersebut bisa diselesaikan dengan pengukuran sejumlah titik di bumi, hubungan/korelsi antara jaraknya (dalam arah utara-selatan) dan antara sudut vertikal astronomi nya (the projection of the vertical on the sky). Pada Bumi oblate jarak yang sesuai dengan satu derajat mengembang ke arah kutub.

Akademi Ilmu Pengetahuan Perancis mengirimkan dua ekspedisi. Satu ekspedisi di bawah Pierre Louis Maupertuis (1736-1737) dikirim ke Lapland (as far North as possible) , yang lain di bawah Pierre Bouguer dikirim ke Peru, di dekat khatulistiwa (1735-1744).

Pengukuran secara meyakinkan menunjukkan bahwa bumi itu oblate, dengan rasio 1:210. Dengan demikian, pendekatan yang benar dari bentuk bumi mendekati elipsoid.

Di Amerika Selatan Bouguer melihat, seperti yang dilakukan George Everest di India, bahwa astronomi vertikal cenderung menjadi "menarik" ke arah pegunungan , jelas karena daya tarik gravitasi bumi. Karena di manapun tempatnya tegak lurus terhadap permukaan permukaan laut, atau geoid, ini berarti bahwa bentuk Bumi bahkan lebih teratur daripada ellipsoid. Dengan demikian studi tentang "undulations dari geoid" menjadi peranan besar berikutnya dalam ilmu mempelajari bentuk Bumi.

Sejarah geodesi - abad ke-19

Pada akhir abad 19 yang Zentralbà ¼ ro fa ¼ r die Internationale Erdmessung (yaitu, Biro Pusat Geodesi Internasional) didirikan oleh Austria-Hongaria dan Jerman. Salah satu tujuan yang paling penting adalah derivasi dari ellipsoid internasional dan rumus gravitasi yang harus optimal tidak hanya untuk Eropa, tetapi juga bagi seluruh dunia. The ro Zentralbà ¼ merupakan pendahulu awal dari Asosiasi Internasional untuk Geodesi (IAG) dan International Union of Geodesi dan Geofisika (IUGG) yang didirikan pada tahun 1919.

Sebagian besar teori-teori yang relevan diturunkan oleh FR geodesist Jerman Helmert dalam buku yang terkenal Die der physikalischen mathematischen Theorien und ha ¶ Heren Geodà ¤ sie (1880). Helmert juga berasal dari ellipsoid global pertama pada 1906 dengan akurasi 100 meter (0,002 persen dari jari-jari bumi). AS geodesist Hayford yang berasal ellipsoid global dalam ~ 1910, berdasarkan antarbenua isostasy dan akurasi 200 m. Hal ini diadopsi oleh IUGG sebagai "internasional ellipsoid 1924".

Sumber :
http://www.experiencefestival.com/a/History_of_geodesy_-_Scientific_revolution/id/5134335

http://www.experiencefestival.com/history_of_geodesy_-_19th_century
Adapted from the Wikipedia article "Scientific revolution", under the G.N U Free Docmentation License. Please also see http://en.wikipedia.org/wiki

Comments :

0 komentar to “Sejarah Geodesi”

Posting Komentar

Page View Histas

Blog Archive

 

Copyright © 2009 by GeoMecator

Template by Blogger Templates | Powered by Blogger